October 26, 2018

Kekuatan Doa Orangtua


Dan Tuhanmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina.”
(T.Q.S. Al-Mu’min : 60)

Secara lahiriyah, berdoa adalah aktivitas yang mudah untuk dilakukan. Seseorang tak membutuhkan waktu yang lama untuk melakukan aktivitas ini. Tetapi secara batiniyah, berdoa adalah aktivitas yang membutuhkan perjuangan untuk sungguh-sungguh mengkoneksikan hati terkait apa yang dipanjatkan. Berdoa adalah dialog yang bermakna antara seorang hamba dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala sehingga ketika hati kosong saat berdoa, maka berdoa hanyalah ucapan saja, tak terpatri di dalam hati.

Berdoa, aktivitas sederhana, tapi saangat bermakna. Dalam buku Dream & Pray, karya akun twitter @DoaIndah yang dikelola oleh Arif Rahman Lubis, disebutkan bahwa:
  • Doa adalah ‘senjata’ kita dalam menjalani hidup. Dengan ‘senjata’ ini, kita melindungi diri dari segala keburukan; membangun keyakinan bahwa kita bisa melewati ujian dan meraih impian; serta tak ada yang mustahil.

Selain itu, disebutkan pula manfaat berdoa bagi muslim yang menjalankannya adalah:
  1. Menyembuhkan segala penyakit
  2. Semakin dekat dengan Allah
  3. Menguatkan mental dan semangat hidup
  4. Menumbuhkan optimisme
  5. Membantu kita fokus pada tujuan
  6. Semua keinginan akan dikabulkan
  • “Tidaklah seorang muslim memanjatkan doa kepada Allah selama tidak mengandung dosa dan memutuskan silaturahim (antar kerabat) melainkan Allah akan memberi padanya tiga hal: Allah akan segera mengabulkan doanya, Allah akan menyimpannya bagi dirinya di akhirat kelak, dan Allah akan menghindarkan keburukan dan yang semisalnya darinya. “Para sahabat kemudian berkata, “Kalau begitu, kami akan memperbanyak berdoa.” Nabi Shallallahu ‘alyahi wa Sallam menjawab, “ Allah nanti yang memperbanyak pengabulan doa-doa kalian.” (HR. Ahmad)
  • Jangan pernah bosan berdoa. Karena, doa yang kita panjatkan kepada Allah akan selalu membawa kebaikan. Apa saja kebaikan itu? Setidaknya ada lima hal yang akan diterima oleh orang yang berdoa, yaitu:
1)  Allah segera mengabulkan doa orang tersebut, sehingga ia mendapatkan apa yang ia minta;
2)  Allah mengganti permintaan orang itu dan memberinya keselamatan dari bencana;
3)  Allah menjawab permintaan orang itu dengan ganti yang jauh lebih baik;
4)  Allah menunda pengabulan doa orang itu hingga waktu yang lebih tepat;
5) Allah menunda pengabulan doa orang itu sampai ajal menjemputnya.
Doanya menjadi simpanan di akhirat.

Apalagi bila doa dipanjatkan oleh orangtua bagi anaknya, maka maknanya luar biasa. Dalam buku Prophetic Parenting Cara Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam Mendidik Anak disebutkan bahwa doa adalah salah satu metode mendidik anak ala Nabi.

  • Doa merupakan landasan asasi yang setiap orangtua dituntut untuk selalu konsisten menjalankannya. Mereka juga harus selalu mencari waktu-waktu dikabulkannya doa yang dijelaskan Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam. Doa kedua orangtua selalu dikabulkan di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dikisahkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam bersabda, “Tiga doa yang mustajab dan tidak diragukan lagi, yaitu doa orangtua, doa orang yang bepergian, dan doa orang yang dizhalimi.”
(HR. Abu Dawud)

Kita dapat mengambil hikmah dari kisah tiga tokoh hebat Islam berikut bahwa betapa ‘ajaib’-nya doa seorang ibu yang shalihah dan tulus mengenai harapan-harapan baiknya bagi anaknya. Kisah ini saya kutipkan dari buku Dream & Pray.
  1. Imam Bukhari dirawat dengan sepenuh cinta oleh ibunya. Meski ia buta, sang ibu tetap bersyukur kepada Allah dan tetap mencintainya. Di akhir setiap shalat malamnya, sang ibu selalu menangis dan berdoa kepada Allah agar penglihatan anaknya disembuhkan. Allah menjawab lunas doa itu. Kesehatan mata Imam Bukhari kembali. Ia bahkan kemudian menjadi imam terbesar dalam ilmu hadits. Kitabnya, Shahih Bukhari, menjadi rujukan utama bagi kaum muslim setelah Al-Qur’an.
  2. Imam Syafi’i adalah anak yatim. Kecintaannya kepada agama dan ilmu pengetahuan mendorongnya meminta restu sang ibu untuk merantau dan menuntut ilmu. Sang ibu mengizinkannya dan memberi bekal doa. “Ya Allah, mudahkanlah urusannya, jagalah keselamatannya, dan panjangkanlah umurnya agar aku bisa melihatnya kembali saat pulang nanti dengan dada yang penuh ilmu yang berguna. Aamiin.” Allah menjawab doa ibu Imam Syafi’i, berkali-kali lipat. Anaknya menjadi salah satu menara ilmu fikih yang dijadikan pedoman banyak orang.
  3. Imam Ahmad juga seorang anak yatim. Ibunya adalah madrasah pertamanya. Sepanjang waktu, ibunya mendoakan kebaikan dan kemuliaan untuk anaknya. Allah mengabulkan permintaan ibu Imam Ahmad. Bahkan, Allah memberi balasan kebaikan yang sangat besar. Anaknya adalah salah satu dari empat imam mazhab. Fatwa-fatwanya terus diikuti oleh umat Islam sampai sekarang.
Dari ketiga kisah di atas, kita belajar bahwa betapa dahsyatnya pengaruh doa dari orangtua bagi anaknya. Maka, seyogyanya sebagai anak, kita wajib memperhatikan adab dan akhlak kita dalam bergaul dengan keduanya agar tak menciderai hati keduanya. Sebagai orangtua, kita wajib menghindarkan diri dari mendoakan keburukan bagi anak-anak kita.

Dalam buku Prophetic Parenting Cara Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam Mendidik Anak disebutkan bahwa:
  • Besarnya bahaya orang yang medoakan keburukan bagi anaknya. Karena, doa keburukan bagi anak akan membawa dampak kehancuran bagi masa depan si anak dan juga kehancuran diri kedua orangtua tersebut. Karena itu, Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam melarang para orangtua untuk mendoakan keburukan bagi anak-cucu mereka. Sebab, hal ini menafikan akhlak islami, kontradiktif dengan metode pendidikan Nabi dan jauh dari konsep kenabian yang mengajak umat manusia untuk memeluk agama Islam dengan segala kebaikan.

Semoga hati kita senantiasa diselimuti perasaan cinta dan penuh kasih sayang agar lidah kita selalu melantunkan doa-doa yang baik seperti keluar-masuknya napas. Aamiin.




~Wenny Pangestuti~

October 23, 2018

Berani Menerima Kebenaran dari Anak-anak


Sebagian dari kita mungkin ada yang menilai anak-anak hanyalah anak-anak, yang pendapatnya atau perkataannya hanyalah sebagai candaan, tidak perlu menjadi bahan pertimbangan. Bila benar demikian, maka penilaian kita perlu diluruskan. Karena, salah satu poin yang menjadi metode mendidik anak ala Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam adalah menunaikan hak anak dan menerima kebenaran darinya.

Berikut ini adalah kutipan dari buku Prophetic Parenting, Cara Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam Mendidik Anak, karya Dr. Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid, terkait poin Menunaikan Hak Anak.


Menunaikan hak anak dan menerima kebenaran darinya dapat menumbuhkan perasaan positif dalam dirinya dan sebagai pembelajaran bahwa kehidupan itu adalah memberi dan menerima. Di samping itu juga merupakan pelatihan bagi anak untuk tunduk kepada kebenaran sehingga dia melihat suri teladan yang baik di hadapannya. Membiasakan diri dalam menerima dan tunduk pada kebenaran membuka kemampuan anak untuk mengungkapkan isi hati dan menuntut apa yang menjadi haknya. Sebaliknya, tanpa hal ini akan menyebabkannya menjadi orang yang tertutup dan dingin.


Diriwayatkan oleh Ibnu Asakir dan ad-Dailami dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

  • Aku berkata kepada Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam, “Ajarilah aku beberapa kalimat yang bersifat universal dan bermanfaat.” Beliau bersabda, “Beribadalah kepada Allah dan janganlah engkau sekutukan Dia dengan sesuatu apa pun. Selalu berpeganglah dengan al-Qur’an dalam kondisi apa pun. Terimalah kebenaran dari siapa pun yang membawanya, baik masih anak-anak atau sudah dewasa, walaupun kamu benci dan jauh. Tolaklah kebatilan dari siapa pun yang membawanya, baik masih anak-anak atau sudah dewasa, walaupun kamu cintai dan dekat.”

Di antara hak anak adalah menjadi imam dan pemimpin apabila dia memiliki kemampuan dan pengetahuan yang memadai untuk itu.


Salafus – saleh selalu menerima persaksian dan kebenaran dari anak-anak apa pun bentuknya.


Abu Hanifah rahimahullah melaksanakan nasihat seorang anak kecil. Beliau melihat seorang anak kecil sedang bermain dengan lumpur. Beliau katakan, “Hati-hati, jangan sampai terjatuh ke dalam lumpur.” Anak kecil itu balik berkata kepada imam agung ini, “Berhati-hatilah Anda dari terjatuh (salah dalam memberi fatwa), karena jatuhnya seorang ulama adalah jatuhnya seluruh dunia.” Mendengar perkataan ini, tubuh Abu Hanifah gemetar. Setelah mendengar nasihat dari anak kecil tersebut, beliau tidak lagi mengeluarkan fatwa, kecuali setelah melakukan penelitian mendalam bersama murid-muridnya selama satu bulan penuh.


Ketika Umar bin Abdul Aziz dilantik sebagai khalifah, banyak delegasi berdatangan memberikan selamat atas jabatan barunya itu. Juru bicara salah satu delegasi adalah anak muda yang berbicara mewakili delegasinya. Khalifah Umar berkata, “Apakah mereka tidak menemukan seseorang yang lebih tua usianya darimu?” Dia menjawab, “Wahai Amirul Mukminin, kalau memang yang menjadi tolak ukur adalah tuanya usia, tentu yang menduduki jabatanmu sekarang ini adalah orang yang lebih tua darimu. Wahai Amirul Mukminin, tidakkah engkau tahu bahwa manusia itu dinilai dari dua bagian terkecil dari tubuhnya: lidah dan hati?” Khalifah Umar berkata, “Berilah aku nasihat, wahai anak kecil.” Dia pun memberinya nasihat sampai sang khalifah menangis.


Nah, itu tadi kutipan menarik yang bisa kita ambil pelajaran bahwa salah satu bentuk tanggung jawab kita dalam mendidik anak dengan baik adalah menunaikan haknya dalam menyampaikan kebenaran dan kita sebagai yang lebih tua tidak ada salahnya mendengar dan menerima kebenaran tersebut. Karena yang namanya hidayah atau kebenaran kita tidak pernah tahu bagaimana jalannya sampai kepada kita atau melalui apa dan siapa perantaranya. Bisa jadi melalui lisan seorang anak kecil. Sebagai orang tua, sebuah pelajaran penting untuk mau mendengar perkataan anak dan selalu menanggapinya dengan baik karena didengar dan direspon itu adalah hak anak yang penting kita berikan kepadanya sehingga anak akan tumbuh menjadi pribadi yang percaya diri dalam menyampaikan pendapat dan kebenaran. Semoga Allah menganugerahi kita anak-cucu yang berani menyampaikan kebenaran dan giat berdakwah. Aamiin.



~Wenny Pangestuti~

October 19, 2018

Kesan Pertama tentang Buku Prophetic Parenting


“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.”
[T.Q.S. al-Ahzab (33): 21]

Kalau ditanya buku apa yang sekarang menjadi favorit saya, maka jawabannya adalah buku PROPHETIC Parenting, Cara Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam Mendidik Anak, karya Dr Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid. Buku ini merupakan buku terjemahan dengan judul asli Manhaj at-Tarbiyyah an-Nabawiyyah lith Thifl.

Sebelumnya, saya pernah menuliskan di blog bahwa saat akan memulai membaca suatu buku, saya akan membaca terlebih dahulu kata pengantarnya. Kenapa? Karena melalui kata pengantar biasanya kita akan tahu gambaran umum isi dari buku tersebut dan kita juga bisa mengetahui alur berpikir atau cara penulis menyimpulkan gagasannya atau bisa dikatakan metode penulisan buku tersebut.

Buku ini memuat lima kata pengantar yang ditulis oleh orang-orang yang tidak diragukan lagi keilmuannya, diantaranya

  1. Asy-Syaikh Abul Hasan Ali al-Hasani an-Nadawi (Anggota Pendiri Rabitah Alam al-Islami; mantan Ketua Dewan untuk Pusat Kajian Islam Universitas Oxford)
  2. Dr. Muhammad Fauzi Faidhullah (Ketua Jurusan Fikih dan Ushul Fakultas Syariah dan Pendidikan Pascasarjana Universitas Kuwait; mantan Ketua Jurusan Fikih Universitas Damaskus)
  3. Al-‘Allamah asy-Syaikh Abdurrahman Hasan Habnakah (Dosen Universitas Ummul Qura – Mekah Mukarramah)
  4. Al- ‘Allamah al-Murabbi asy-Syaikh Ahmad Qallasy (salah seorang ulama Halab. Mayoritas ulama Halab pernah berguru kepadanya)
  5. Dr. Mahmud ath-Thahhan (Ketua Jurusan Tafsir dan Hadits Fakultas Syariah Universitas Kuwait)

Penulis buku memberikan copy naskah dari bukunya untuk dimintai tanggapan terkait isi dari buku tersebut. Bagi saya, dengan hanya membaca kelima kata pengantar tersebut, saya sudah jatuh cinta dengan buku tersebut dan merasa tidak menyesal membelinya. Bagi saya, ini buku yang bagus sekali. Bagusnya adalah karena bermanfaat. Penulis menyusunnya tidak dengan cuma-cuma, tetapi melakukan penelaahan yang luar biasa dan berhati-hati. Bagi saya, buku ini ditulis bukan sekadar untuk mengejar terbit atau mencapai best seller, tapi ada nilai-nilai kebaikan yang ingin sampai kepada pembaca.

Buku ini juga dilengkapi dengan bab Metode Penulisan Buku dan bab Makna di Balik Judul, yang kedua bab ini semakin memperjelas maksud dan tujuan penulis, kerangka isi buku, serta karakter isi dari buku tersebut. Lebih dari itu, kedua bab itu membuat saya kian berdebar, antara tak sabar membaca lanjut dan perasaan sangat beruntung dan tidak menyesal telah membeli dan memiliki buku itu dalam daftar koleksi buku saya.

Berikut poin-poin penting yang saya kutipkan dari bab Metode Penulisan Buku:
  • Perlu digarisbawahi bahwa sumber kenabian adalah landasan utama dalam menyimpulkan suatu pemikiran dan menyusunnya. Penulis tidak menuangkan pemikiran terlebih dahulu kemudian baru mencari dalil dari hadis-hadis Nabi; namun justru sebaliknya, dan itulah yang benar.
  • Setiap kali menemukan satu hadis, hati penulis berbunga dengan cahaya yang Allah Subhnahu wa Ta’ala tanamkan di hati ini. Ini semua setelah penulis menghabiskan banyak waktu untuk melakukan studi komprehensif terhadap buku-buku rujukan Barat seputar pendidikan anak. Penulis sama sekali tidak memperoleh pelajaran apa pun selain pendapat-pendapat dan berbagai statement yang berbeda-beda. Masing-masing membawa alasan sendiri-sendiri dan berbagai hasil observasi yang tidak lengkap.
  • Ketika penulis menelaah hadis-hadis Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam, penulis menemukannya menjadi penengah bagi setiap perbedaan, meletakkan segala perkara di posisinya yang layak, menjelaskan, memberi petunjuk, memerintahkan dan melarang. Itu semua membuat penulis semakin mantap untuk melanjutkan penelaahannya dan menggali hadis-hadis Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam yang khusus berkaitan dengan pendidikan anak tanpa ada rasa bosan dan jemu. Penulis juga semakin yakin akan kebenaran konsep yang dia ikuti. Hal inilah yang menjadikannya semakin bersemangat untuk meneruskan studinya tentang kaitan Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam dengan anak-anak, baik dengan pengarahan secara langsung, pengarahan secara tidak langsung, pengakuan maupun koreksi.
  • Hadis Nabi adalah materi utama dalam buku ini. Kemudian diikuti dengan amalan para shahabat, tabi’in dan ulama salafus-saleh.
  • Buku ini tidak disusun sebagai buku kiat (how to) untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi oleh para orangtua dan guru dengan anak-anak, atau mengatasi permasalahan yang dihadapi oleh anak-anak itu sendiri. Buku ini adalah gizi lengkap yang dapat mencegah berbagai penyakit tersebut, sementara permasalahan yang mereka hadapi hanyalah cabang dari penyakit itu. Apabila terjadi suatu permasalahan apa pun itu, artinya telah ada kesalahan dalam memberikan gizi lengakap dari pendidikan kenabian ini. Pendidik hanya perlu untuk mencari gizi yang kurang tersebut dalam buku ini kemudian ‘menghidangkannya’ kepada anak-anak dalam bentuk yang baik. Dengan demikian, permasalahan yang dihadapi dapat teratasi. Misalnya, apabila permasalahan yang dihadapi adalah masalah sosial, maka hanya perlu merujuk pada pembahasan tentang kemasyarakatan, dan demikian seterusnya.

Berikut saya kutipkan mengenai cakupan bab isi dari buku ini, yang dipaparkan dalam Pengantar Dr. Muhammad Fauzi Faidhullah:
  • Penulis membaginya dalam beberapa bab dan menyusunnya sedemikian rupa. Satu bab tentang nasihat-nasihat untuk kedua orangtua, satu bab tentang hak-hak balita yang masih mengonsumsi ASI dan satu bab tentang pembangunan kepribadian anak sejak disapih hingga masuk usia baligh. Penulis juga menyusun satu bab khusus yang berisi  pengarahan kepada anak agar berbakti kepada kedua orangtua. Juga bab lain yang mengkaji tentang metode pendidikan fisik dan psikis yang berpengaruh pada anak.
  • Kemudian penulis menutup bab-bab ini dengan bab yang khusus mengkaji  pemberian hukuman kepada anak. Setelah itu penulis menutup seluruh pembahasan buku ini dengan membawakan dua kali empat puluh buah hadis; empat puluh hadis pertama ditujukan kepada para orangtua, dan empat puluh berikutnya ditujukan kepada para anak.
Pada bab Makna di Balik Judul penulis menguraikan makna kata per kata dari judul aslinya (yang berbahasa Arab). Penulis menjabarkan dari makna secara etimologis dan menyimpulkan makna secara istilah. Berikut saya kutipkan makna di balik judulnya secara istilah. Judul aslinya adalah Manhaj at-Tarbiyyah an-Nabawiyyah lith Thifl. Manhaj bermakna metode.  At-Tarbiyyah bermakna membentuk kepribadian anak sedikit demi sedikit sampai mencapai tingkatan lengkap dan sempurna. An-Nabawiyyah maksudnya adalah segala sesuatu yang bersumber dari Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa Sallam, baik perkataan, perbuatan atau pengakuan yang khusus untuk tingkatan anak. Sedangkan lith Thifl maksdunya bayi sampai menginjak usia baligh.

Intinya, saya merasa salut dengan orang yang mampu menulis atau menyusun buku yang sangat bermanfaat dan berkualitas seperti ini. Sebuah buku yang disusun lebih dari sekedar mengejar target terbit atau best seller. Buku yang ditulis tidak dengan asal-asalan, tetapi sangat berhati-hati dan penuh pertimbangan keilmuan. Sebuah buku yang disusun bukan atas dasar ciptaan imajinasi atau rekaan angan belaka, tetapi berdasarkan dalil dan bukti nyata yang dicontohkan oleh Nabi Shallallahu ‘alayhi wa Sallam.

Terbesit dalam keinginan bahwa kelak ada dari generasi saya yang bisa seperti ini. Menulis dan menghasilkan karya ilmu yang bermanfaat bagi umat. Aamiin.
 

~Wenny Pangestuti~

July 02, 2018

[Book_Review] Salihah Mom’s Diary


Menjadi ibu adalah pilihan yang kamu jalani setiap hari demi mendahulukan kebahagiaan dan kebaikan orang lain dibanding dirimu sendiri
-Donna Ball-

Book Information
Judul                : Salihah Mom’s Diary
Penulis             : Dewi Nur Aisyah & MoMMeeID
Penerbit           : Ikon, Jakarta Selatan
Tahun Terbit   : Cetakan 2, Januari 2018
ISBN                 : 978-602-61440-1-0
Genre               : Kumpulan Cerita/ Parenting
Harga               : Rp72.000 (P. Jawa)

Overview
Menjadi ibu berarti kita telah setuju untuk mengambil keputusan mencintai orang lain lebih banyak dibandingkan mencintai diri kita sendiri. Kita belajar untuk berkorban dan mengeja kata ikhlas lebih dalam lagi. Lelahnya kehamilan dan sakitnya melahirkan menjadi konsekuensi yang kita pilih untuk dijalani. Bahkan, risiko nyawa terpisah dari badan ketika melahirkan sanggup kita hadapi. Malam-malam panjang dan waktu tidur rela kita korbankan demi menyusui bayi agar kebutuhannya terpenuhi. Terbangun di malam hari, sedih ketika anak sakit, hingga bangun lebih pagi juga siap untuk dilalui. Tidak hanya sampai di situ, dengan menjadi ibu, kita pun tumbuh lebih dewasa dalam menghargai dan mengatur waktu. Mengiringi pertumbuhan dan perkembangan anak menjadi sesuatu yang begitu indah di dalam kalbu.

Ada ibu yang terkejut saat anaknya justru menjelma menjadi ‘guru’ untuknya. Ada pula yang takjub menyaksikan doa dan teladan yang ia curahkan untuk sang anak benar-benar terwujud dalam tingkah laku buah hati. Ada ibu yang diuji dengan anak yang lahir dalam keadaan yang tidak menyenangkan. Ada yang ingin menunda momongan, lalu Allah justru anugerahkan keturunan dengan cepat. Ada juga ibu yang harus berjuang keras melawan baby blues. Dan, ada yang bergulat dengan gigih untuk dapat menempuh pendidikan tinggi sekaligus membesarkan buah hati.

Di lembaran-lembaran buku ini terekam jejak-jejak para ibu yang gigih dan mampu menolak untuk menyerah. Para ibu yang melintasi banyak tantangan, berdamai dengan kondisi ekonomi, anak, dan suami. Lembaran-lembaran yang menjadi sarana untuk berbagi dan saling menguatkan.


My Review
Sebagaimana kata ‘diary’ dalam judulnya, buku ini memuat catatan-catatan para ibu mengenai pengalaman mereka tentang kehamilan, proses melahirkan hingga serba-serbi cerita pasca melahirkan seperti tentang menyusui, mendidik anak, hingga cara mengelola emosi ibu dengan beragam kesibukannya mengurus rumah tangga. Ada 16 ibu yang berkontribusi dalam buku ini, yang kesemuanya tergabung dalam komunitas MoMMeeID.

Apa sih MoMMeeID?
Seperti namanya, MoMMee (Mother and Muslimah Meet Up) merupakan tempat bertemunya ibu maupun muslimah calon ibu untuk bergabung, saling berbagi dan menguatkan dalam menjalani status dan perannya di mana pun. Aktivitas MoMMeeID di dunia maya dapat diakses di web mommee.org dan jejaring social instagram @mommeeid.

Buku ini didesain dengan cukup menarik. Di dalamnya didominasi warna hitam, putih, dan hijau tosca. Di beberapa lembarannya tersaji kutipan-kutipan menarik, baik dari segi isi maupun tampilan layout-nya. Beberapa kalimat yang menekankan poin penting dan mengena dari penulisnya di-bold dengan warna hijau tosca sehingga membaca buku ini terkesan tidak membosankan. Ukurannya yang juga handy menjadikan buku ini layak untuk dibaca para ibu maupun calon ibu. ^_^





~Wenny Pangestuti~

June 09, 2018

My Energy


The best activity I like to do is writing. To express my mind and my feeling. I like writing in my room. It is the best place for me to write.

Kadang aku rindu untuk menghabiskan banyak waktu dengan hanya membaca dan menulis. Namun, ada saja hal yang mengalihkan perhatianku.

Aku tidak ingin menyalahkan apa pun dan siapa pun. Ini bagaikan tantangan buatku untuk menaklukan waktu 24 jam dalam sehari dengan lebih efektif dan efisien. Tugas tertunaikan, kesenangan pun terpuaskan.

Adakalanya memang seseorang perlu menyisihkan waktu 'me time' di tengah aktivitas rutinnya. Tak lain dan tak bukan untuk menyegarkan pikiran dari kejenuhan.

Bagiku, 'me time' itu tak perlu membawa ragaku ke tempat mana. Cukup memberiku ruang 'ntuk sendiri bersama buku-buku-ku untuk sekedar menulis atau pun membaca. Karena menulis dan membaca adalah 'nyawaku', adalah 'energiku'.

How about you?


~Wenny Pangestuti~

May 23, 2018

Produk Zaitun yang Saya Gunakan

Source : kliksehat.co

Siapa yang tak kenal dengan tanaman satu ini? Zaitun! Sebagian besar dari kita sudah tak asing lagi dengan nama tanaman Zaitun. Menurut tayangan Poros Surga Trans 7, 7 Januari 2018 silam, Pohon Zaitun masih banyak ditemui di daerah Palestina, bahkan di sekitar Masjidil Aqsa. Masyarakat setempat biasa mengkonsumsi Zaitun dalam kesehariannya.

Istimewanya, Pohon Zaitun ini salah satu tanaman yang beberapa kali tersebut di dalam Al-Qur’an. Dua di antaranya adalah di dalam Surah At-Tiin [95] ayat 1 dan Surah An-Nuur [24] ayat 35.

Dari sejumlah penelitian, Pohon Zaitun memang istimewa karena mempunyai banyak khasiat yang bisa dimanfaatkan oleh manusia. Salah satu bagian Pohon Zaitun yang bisa dimanfaatkan adalah buahnya, yang menghasilkan minyak dengan berbagai kegunaannya. Minyak Zaitun bisa dimanfaatkan, baik untuk memasak, pengobatan, kecantikan hingga sebagai bahan bakar penerangan. Yang kesemuanya sudah lengkap bisa ditelusuri di mesin pencari Google.

Saya pribadi juga memanfaatkan minyak Zaitun pada beberapa produk, diantaranya:

1. Le Riche

Produk ini sebenarnya dapat digunakan untuk dikonsumsi dan juga perawatan kulit, termasuk kulit wajah. Hanya saja, saya hanya memanfaatkannya untuk perawatan kulit wajah. Sebelum tidur dan setelah membersihkan muka, saya biasanya memijat-mijatkan minyak ini di wajah. Setelah bangun, saya merasa wajah lebih kesat dan halus ketika dibasuh dan sedikit mengurangi masalah komedo di area hidung. Sebenarnya cara saya ini melenceng dari prosedur pemakaian yang disarankan dalam kemasan produknya. Tapi, it’s OK. Sejauh ini saya baik-baik saja menggunakannya dengan cara saya hehe.

2. Sampo Zaitun Herborist

Khasiat ekstrak Minyak Zaitun yang tertera dalam kemasan produk ini adalah sebagai antioksidan, yang bermanfaat untuk menutrisi, menambah volume dan membuat rambut terasa ringan dan lembut.

3. Sabun Wajah Herborist

Sebenarnya tidak ada alasan khusus saya memakai dua produk Herborits yang berbahan Zaitun di atas, selain hanya ingin back to nature dan memilih produk yang mudah didapatkan di pasaran tanpa harus beli-beli online.

Produk Herborist ini banyak lho jenisnya dan terbuat dari bahan-bahan alami, tidak hanya Zaitun. Semua produk Herborist bisa dicek di Facebook Herborist Natural Care.

Sebagai ikhitiar, tentu tak ada salahnya kita memilih yang terbaik untuk merawak kesehatan tubuh apalagi dengan memanfaatkan bahan yang disebutkan dalam Al-Qur’an, seperti tanaman Zaitun. Back to nature and get the benefits!


~Wenny Pangestuti~